CP 2012 Diperkirakan di Atas Asumsi

Feb, 29 2012

Penulis :

JAKARTA (IFT) – Rata-rata harga minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP) sepanjang tahun depan diproyeksikan akan melebihi asumsi yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2012 sebesar US$ 90 per barel.

Kurtubi, pengamat perminyakan dari Universitas Indonesia, menyatakan hal itu seiring dengan meningkatnya harga minyak mentah dunia yang ditopang pertumbuhan konsumsi minyak dunia.

Menurut dia, meskipun prospek ekonomi dunia tahun depan belum menggembirakan, adanya ketegangan yang terjadi antara Iran, Israel, dan negara-negara barat akan mengerek harga minyak. “Dari sisi permintaan, puncak musim dingin di Eropa pada Januari dan Februari tahun depan juga akan meningkatkan konsumsi minyak,” kata Kurtubi.

Kurtubi memperkirakan rata-rata harga minyak dunia tahun depan berada di level US$ 110 per barel. Sedangkan realisasi ICP sepanjang Januari hingga Desember 2012 sekitar US$ 120 per barel.

Tingginya realisasi rata-rata ICP dibandingkan asumsi tahun depan akan membuat penerimaan negara dari sektor hulu minyak dan gas bumi meningkat. Namun di sisi lain, peningkatan harga minyak mentah Indonesia itu justru akan membuat alokasi dana subsidi bahan bakar minyak dalam anggaran negara diproyeksikan naik menjadi 150 triliun dari alokasi Rp 123,6 triliun.

Kondisi ini ditopang oleh volume konsumsi bahan bakar minyak bersubsidi yang juga diproyeksikan akan melebihi kuota dari 40 juta kiloliter menjadi 43 juta kiloliter. Kenaikan konsumsi bahan bakar minyak seiring pertumbuhan ekonomi dan meningkatnya jumlah kendaraan.

“Membengkaknya volume terjadi jika pemerintah tidak membuat suatu kebijakan baru, misalnya tidak menaikkan harga bahan bakar minyak dan juga tidak melakukan pembatasan,” kata Kurtubi.

Fabby Tumiwa, Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Indonesia, juga memperkirakan realisasi ICP tahun depan akan di atas asumsi, yaitu sekitar US$ 105-US$ 115 per barel. Sedangkan harga minyak dunia dia perkirakan berada di kisaran US$ 110-US$ 120 per barel.

Meskipun krisis di Eropa dan Amerika Serikat diproyeksikan akan tetap berlanjut di tahun depan, permintaan minyak pada 2012 akan tetap tumbuh, meskipun tidak begitu tinggi. Hal ini disebabkan adanya tren pertumbuhan ekonomi di Asia, terutama di China dan India, sehingga konsumsi minyak dunia masih tetap tumbuh.

Dia memproyeksikan tingginya realisasi harga minyak akan mendongkrak subsidi listrik dalam anggaran negara. Selain ditopang harga minyak, peningkatan subsidi listrik juga didorong lebih realisasi konsumsi bahan bakar minyak di pembangkit listrik PT PLN (Persero) yang melampaui kuota. “Saya sarankan agar estimasi ICP pada Anggaran Perubahan 2012 disesuaikan ke level US$ 95-US$ 100 per barel,” ujarnya.

Pri Agung Rakhmanto, Direktur Eksekutif ReforMiner Institute, memprediksikan harga minyak dunia tahun depan berada di kisaran US$ 90-US$ 100 per barel sehingga asumsi ICP dalam anggaran negara 2012 tidak perlu diubah.

Krisis yang melanda Eropa dan Amerika Serikat diproyeksikan akan terus berlanjut pada tahun depan sehingga mempengaruhi pertumbuhan ekonomi dan konsumsi minyak dunia. Apalagi Libya akan menambah pasokan minyak yang dapat menurunkan harga minyak. Sedangkan China dan India konsumsi minyaknya akan tetap tinggi.

Hatta Radjasa, Menteri Koordinator Perekonomian, mengatakan pemerintah tahun depan akan melakukan pembatasan penggunaan yang lebih ketat dan menjaga kuota bahan bakar minyak bersubsidi yang telah ditetapkan.

Pemerintah, menurut Hatta, pada Rabu akan rapat tentang program pembatasan konsumsi bahan bakar bersubsidi pada 2012. Dalam rapat, rencananya akan dibahas kesiapan dan opsi-opsi yang dapat dilakukan.

Sumber: IFT.

Artikel Terkait
Sep, 14 2015

JawaPos.com- Dukungan Presiden Joko Widodo kepada mega proyek pembangkit listrik 35 ribu mega watt (MW) menjadi angin segar bagi investor listrik. Dengan sendirinya, tak ada

Jul, 31 2018

Institute for Essential Services Reform (IESR), meluncurkan Indonesia Clean Energy Forum (ICEF) yang diharapkan dapat mendorong transformasi sektor energi, khususnya sektor ketenagalistrikan di Indonesia menuju

May, 28 2008

JAKARTA – Institute for Essential Services Reform (IESR) menyesali terjadinya pemadaman listrik di Jawa-Bali akibat ketiadaan pasokan BBM untuk tiga pembangkit listrik tenaga gas uap

Sep, 29 2016

Departemen Kehakiman Amerika Serikat tengah menyelidiki perusahaan perbankan Standard Chartered atas tuduhan sebuah perusahaan energi yang berada di bawah naungannya melakukan praktik suap untuk mendapat

0 Comment

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published, Required fields are marked

Close
Support Online
 
Chat
 
Support Online
+