Jika Indonesia Gagal, Maka Dunia Juga Akan Gagal

Nov, 21 2018

Penulis :

Duta Besar Inggris untuk Indonesia, ASEAN, dan Timor Leste, Moazzam Malik, mengatakan Indonesia berperan penting dalam pengendalian perubahan iklim dalam mempengaruhi Kesepakatan Paris (Paris Agreement). Terutama dalam sektor energi. Hal tersebut diungkapkannya pada High-level Panel Discussion: The Vision and Experiences of Energy Transition Toward Low Carbon Energy, dalam acara Indonesia Energy Transition Dialogue Forum 2018 dan Grand Launching ICEF (Indonesia Clean Energy Forum), Kamis, 15 November, di Jakarta.

Diskusi yang dipandu oleh Bambang Harymurti ini, juga menghadirkan Duta Besar Denmark untuk Indonesia, Rasmus Abildgaard Kristensen, serta dua narasumber lain yaitu Parjiono, Kepala Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim, Badan Kebijakan Fiskal (BKF) dan dan Rida Mulyana, Direktur Jenderal EBTKE, Kementerian ESDM.

“Jika Indonesia gagal memenuhi target Kesepakatan Paris maka dunia juga akan gagal,” tandas Malik.

Kesepakatan Paris adalah persetujuan dalam kerangka UNFCCC (United Nations Framework Convention on Climate Change) yang mengawal reduksi emisi karbondioksida, efektif berlaku pada tahun 2020-2030. Persetujuan ini dibuat pada Konferensi Perubahan Iklim PBB 2015 di Paris. Serta menyepakati upaya menekan peningkatan suhu bumi tidak lebih dari 2°C dan diusahakan hingga 1.5°C.

Karena itu, menurut dia sangat penting mengetahui upaya-upaya apa saja yang akan dilakukan Indonesia untuk mencapai target penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) termasuk dari sektor energi.

Malik menilai pembentukan Indonesia Clean Energy Forum atau ICEF merupakan inisiatif yang baik karena mendorong upaya transisi dari penggunaan energi kotor ke energi bersih yang dipersiapkan melalui proses dialog dengan berbagai pemangku kepentingan hingga akhirnya mampu mencapai perubahan itu sendiri.

Pencapaian target Kesepakatan Paris tentu sangat berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi. Indonesia diprediksi masuk dalam 10 negara ekonomi terbesar dalam 10 tahun, sehingga ia mengatakan akan menjadi beresiko ketika berhasil masuk 5 besar dan emisinya akan berkembang lebih jauh.

“Ini menjadi tantangan kunci dari diskusi kita hari ini,” ujar Malik.

 

Baik Moazzam Malik dan  Rasmus Abildgaard Kristensen, sepakat, tantangan terbesar dalam melakukan transisi menuju energi bersih adalah masalah kebijakan publik, investor dan biaya tinggi dalam melakukan transisi ke energi bersih seperti yang diungkapkan Menteri Jonan. Inggris dan Denmark juga pernah mengalami hal yang sama pada pada masa awal mereka memulai melakukan transisi energi kotornya ke energi bersih.

Kristensen mengungkapkan pengalaman Denmark yang kini nyaris mendekati 100% dalam mentransisikan energi kotornya ke energi bersih hingga tahun 2030 – membutuhkan waktu 20 tahun dalam melakukan transisi ke energi bersih. Kenapa harus ke energi bersih? Kristensen menjelaskan 4 alasan kuatnya.

Alasan pertama, pada tahun 1970-an Denmark dilanda krisis minyak bumi. Saat itu 90% kebutuhan energi Denmark masih sangat bergantung dengan minyak bumi. Padahal minyak buminya sendiri berasal dari impor. Melambungnya harga minyak bumi karena efek dari situasi politik di Timur Tengah membuat Denmark memutar otak mencari energi pengganti minyak bumi. Saat genting itu diputuskan untuk mengurangi import minyak bumi. Mereka pun berusaha berswasembada energi.

“Jadi kasusnya sama dengan Indonesia, awalnya bukan soal “hijau” saja. Tapi mempertimbangkan bagaimana Anda dapat mengubah ketergantungan tersebut terlebih jika harus menghadapi krisisnya,” jelas Kristensen.

Alasan kedua karena perubahan iklim. Tidak hanya berupaya mengalihkan energi kotornya ke energi terbarukan tetapi juga berupaya menurunkan konsumsi energi. Hal ini kemudian menjadi faktor kunci Denmark bertahun-tahun kemudian sekaligus menjadi pendorong kenapa energi bersih harus diterapkan di Denmark.

Alasan ketiga menumbuhkan iklim investasi. Hal yang sama terjadi juga di Amerika dan Cina yang kini mulai banyak banyak melakukan investasi fasilitas EBT (Energi Baru Terbarukan).

“Kami sepakat dengan Bapak Jonan (Menteri ESDM Indonesia-red), yakni membangun bangunan fasilitas EBT itu mahal. Namun itu di awalnya saja karena sekarang justru energi bersih yang murah, contohnya energi angin,” kata Kristensen. “Investasi energi angin di negeri kami termurah karena kami memiliki ladang angin yang banyak. Jadi walau berat di awal mula pembangunannya, berikutnya justru semakin murah harga dari energi yang dihasilkan. Jadi kenapa kita tidak memulai dari yang jelas di sekitar kita. Di kami, angin,” lanjutnya.

Energi bersih ke depan makin murah dan kompetitif

Kristensen juga membenarkan proyeksi Institute Essential Services Reform mengenai harga EBT yang akan menjadi semakin murah di masa depan.  Adapun alasan terakhir kenapa Denmark merasa perlu melakukan investasi fasilitas EBT adalah untuk memunculkan banyak lapangan kerja. Manfaat sampingannya menumbuhkan perekonomian yang signifikan. Isu teknologi dan dimensi lainnya memang juga menjadi pembahasan di Denmark.

Dalam sambutan awal launching ICEF, Fabby Tumiwa, Direktur Esekutif IESR yang juga selaku tuan rumah kegiatan sempat menyebutkan, EBT memang sudah menjadi mainstream di banyak negara. Penyebabnya tidak lain adalah harga teknologi energi terbarukan yang semakin murah dan kompetitif terhadap teknologi pembangkit fosil. Peralatan listrik pun lebih hemat penggunaan energinya. Serta upaya global untuk mencapai target Kesepakatan Paris yaitu membatasi kenaikan temperatur global dibawah 2 derajat celcius.

Menurut Faby, daya disrupsi dari teknologi energi terbarukan seperti solar PV (photovoltaic) dan turbin angin bahkan akan sulit dibendung di masa depan karena harga teknologi yang turun dengan drastis dan efisiensi yang meningkat.

Pada periode 2009-2015 harga solar PV telah mengalami penurunan 80%, dan International Renewable Energy Agency (IRENA) memperkirakan harga solar PV akan turun lebih jauh 60% hingga tahun 2025 mendatang. Sedangkan harga turbin angin telah turun rata-rata 38% sejak tahun 2009. Di sejumlah negara hal ini membuat harga listrik dari EBT lebih murah ketimbang harga listrik  dari pembangkit thermal.

Sebagai gambaran Fabby mengatakan dari hasil study pasar listrik surya atap yang dilakukan GIZ –INFIS dan IESR belum lama ini mengindikasikan bahwa penurunan harga sistem PV hingga 30%-40% atau dengan adanya manfaat finansial yang sama dapat memicu sedikitnya 4 juta rumah tangga di Pulau Jawa yang dikategorikan sebagai pengguna awal untuk memasang listrik surya atap yang kapasitasnya setara dengan 12-16 GWp. IRENA memperkirakan potensi surya atap Indonesia mencapai 15 GWp hingga tahun 2030.

Baru-baru ini Carbon Tracker juga merilis laporan yang menyatakan bahwa pada tahun 2021 akan lebih murah membangun pembangkit listrik tenaga surya ketimbang pembangkit listrik tenaga uap di Indonesia. Dan pada tahun 2027-2028 akan lebih murah membangun PLTS  baru ketimbang mengoperasikan PLTU batubara.

Tahun 2016, Denmark melakukan power mix electricity dengan menggunakan berbagai jenisnya, energi fosil mereka gunakan hanya 46%, sementara 54% menggunakan biomassa, dan 13% menggunakan energi angin. Mereka menargetkan 2020, penggunakan energi fosil menjadi 21%, dan meningkatkan penggunaan energi angina hingga 54% dan biomassa 18%. 2030 Denmark merasa yakin bisa 100% sudah mengalihkan pengelolaan kelistrikannya dengan menggunakan energi bersih di tahun 2030.

Coal or fosil phase out sudah jelas dilakukan. Itu cara kebijakan yang kami ambil sesuai dengan kesepakatan energi. Insentif di awal transisi diberikan dan sekarang pasarnya sudah mature, sehingga industri sudah bergerak dengan sendirinya, “ paparnya Kristensen.

Kristensen bahkan menyebut harga lelang untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga bayu  lepas pantai di negaranya semakin hari semakin turun dalam 4-5 tahun terakhir. Semakin banyak investor yang mengikuti lelang.  Mengutip Kantor Berita Antara, alhasil saat hendak mendarat di bandar udara Kopenhaagen pada musim dingin berkabut akan tampak kincir-kincir angin raksasa berjajar di tengah laut. Bayangannya terlihat bak jaeger robot humanoid raksasa dalam film Pacific Rim.

Kesimpulan dari keberhasilan transisi energi hijau Denmark, menurut Kristensen ada dua hal yaitu pertama, adanya kepastian politik dan regulasi serta stabilitas yang pada akhirnya memungkinkan Denmark bisa menarik lebih banyak investasi. Hal kedua, kesediaan untuk berinvestasi dalam proyek skala besar  memungkinkan “banyak pemain”  lainnya datang dan berinvestasi dan menjadikan harganya kompetitif dan tidak monopolis.

“Tetapi secara politik, 20 tahun terakhir komitmen tetap sama yakni menggunakan energi bersih. Perubahan iklim memang penting tapi lebih dari itu secara ekonomi bagus untuk kami, ” kata Kristensen lagi.

Pengalaman di Inggris pun sangat mirip dengan Denmark. Tantangan terbesar mereka adalah masalah kebijakan, investor, dan bertransisi juga harus mengeluarkan biaya yang tidak sedikit. Malik menceritakan, 6 tahun lalu, 40% energi Inggris menggunakan batu bara. Namun kini hanya 2 % saja, sementara 98%nya Inggris sudah menggunakan energi terbarukan. Hal ini menumbuhkan pasar yang kompetitif, sehingga harga paket baterai energi pun turun hingga 70%.

“Dalam hal menciptakan pekerjaan di Inggris, kami memiliki 400 ribu pekerjaan di lokal dan bisnis dalam rantai pasokan. Dan ekonomi karbon rendah di Inggris tumbuh jauh lebih cepat. Kini sekitar 40% kapasitas dunia dan angin lepas pantai ada di Inggris, dan kita sedang menuju vegeecle elektrik dan beberapa area pendukung yang Anda butuhkan, misalnya obligasi hijau, pembiayaan hijau lebih dari 20 miliar dolar. Jadi sekali lagi ini bukan hanya tentang teknologi, dan kebijakan, tetapi menemukan keuangan inovatif,” jelasnya.

Berharap Investor Eropa

Menanggapi Denmark dan Inggris, Direktorat Jendral Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Ditjen EBTKE) berharap, para investor dari negara-negara Uni Eropa dapat menjadi partner dalam mengembangkan sektor EBTKE yang saat ini masih terus digencarkan di Indonesia dalam rangka memenuhi target yang ada dalam Rencana Umum Energi Nasional (RUEN).

Dirjen Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan, Rida Mulyana  yang mewakili Dirjen EBTKE dalam kegiatan tahunan Green Energy Technology (GET) oleh European Union Business Avenue (EUBA) in South East Asia mengatakan bahwa kini penggunaan teknologi bersih sudah menjadi kebutuhan masyarakat Indonesia. Indonesia berkomitmen mengurangi gas rumah kaca (GRK) 29% pada 2030. Dengan bantuan investasi luar negeri Pemerintah optimis dapat mengurangi emisi hingga 30%.

Oleh karena itu pemerintah katanya sangat mengharapkan investasi untuk pengembangan sektor EBT di Indonesia yang menitik beratkan pada aspek kesejahteraan sosial, penciptaan iklim bisnis kondusif serta faktor-faktor pertumbuhan ekonomi.

“Pengembangan EBT difokuskan pada ketahanan energi, peningkatan rasio elektrifikasi penyebaran merata, dan harus dapat dijangkau oleh seluruh lapisan masyarakat,” ujarnya

Lebih kanjut dia mengatakan untuk mempermudah pengembangan EBT Indonesia, Pemerintah telah melaksanakan reformasi birokrasi terutama dalam proses pelayanan dan proses investasi seperti simplifikasi perizinan. Menyusun pengaturan perizinan secara daring serta pelaksanaan good governance.

Ada sebagian masyarakat yang mempertanyakan juga, mengapa Pemerintah seolah-olah lebih mensubsidi pada energi konvensional dari pada energi terbarukan. Sebenarnya bukan subsidi yang diberikan pemerintah kepada pelaku usah energi konvensional tetapi subsdi tersebut  untuk penggunanya, contohnya listrik dan BBM. Pemerintah mensubsidi masyarakat yang berlangganan listrik dari 450-900 watt. Di atas itu tidak ada subsidi.

“Selama ini pengguna listrik disubsidi semua. Hingga orang yang mampu pun disubsidi. 3 tahun lalu subsidi listrik dihilangkan bagi pelanggan di atas 900 watt. Begitu juga dengan BBM. Subsidi BBM dicabut. Dana subsdi dialihkan untuk infrastruksur. Manfaat infrastruktur ini untuk edukasi dan peningkatan kesehatan,” jelas Mulyana

Namun yang jelas, Pemerintah Indonesia sudah mempunyai kebijakan energi yang memperhatikan empat aspek yaitu: Kecukupan energi;  Pemerataan: energi yang berkeadilan; Keterjangkauan: terutama untuk Indonesia Timur, khususnya Papua; Komit dengan energi yang ramah lingkungan.

“Inti dari semua itu adalah keadilan.  Transisi besar-besaran bisa saja terjadi jika azas keadilan ini sudah terpenuhi. Jadi meskipun tujuan kita sama, cara yang kita lakukan berbeda. Masalah di Indonesia itu kompleks seperti masalah sosial, geografi, pertumbuhan ekonomi, dan lain-lain,”imbuhnya.

Masih dalam panel diskusi yang sama, wakil dari Kementrian Keuangan menyoroti kebijakan fiskal. Insentif fiskal utama untuk energi terbaru: kekan diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.21/PMK.011/2010. Peraturan tersebut memberikan insentif pajak untuk semua produksi energi terbarukan serta pembuatan dan impor mesin yang diperlukan untuk produksi. Insentif diberikan atas dasar kasus-per-kasus dan termasuk ketentuan yang berhubungan dengan pajak penghasilan, PPN, bea masuk, dan pajak yang ditanggung Pemerintah.

“Selama ini mindset kita adalah batubara yang salah. Sedangkan kita punya batubara banyak. Disinilah peran teknologi. Teknologinya yang harus mampu memproduksi batubara yang ramah lingkungan rendah emisi. Kepedulian Pemerintah juga tertuang dalam APBN dimana untuk climate change terjadi peningkatan. Tahun 2017 anggaran 81 trilyun rupiah. Di tahun 2018 meningkat menjadi 120 trilyun rupiah,” jelas Parjiono, Kepala Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim.

Di akhir diskusi baik Denmark dan Inggris sepakat bahwa investor asing di Indonesia sangat memerlukan kepastian hukum yang jelas. Kepastian perundang-undangan. Dan ini yang ditunggu para investor, berinvestasi dengan jaminan hukum perundangan yang jelas. (*)

Artikel Terkait
Dec, 20 2010

IESR, Jakarta- Pada Kamis, 16 Desember yang lalu IESR mengadakan Sarasehan Iklim untuk mengumpulkan pihak-pihak yang berperan dalam negosiasi iklim Indonesia. Kegiatan ini menghadirkan perwakilan

Dec, 21 2011

Pertemuan Menteri-Menteri Bidang Mineral ASEAN (ASEAN Ministerial Meeting on Mineral/AMMin) yang diselenggarakan di Hanoi, Vietnam, 9 Desember 2011 mengesahkan ASEAN Mineral Cooperation Action Plan (AMCAP)

Oct, 22 2010

Yogyakarta. Sekolah Pascasarjana Universitas Gajah Mada (UGM) menyelenggarakan Seminar Nasional Perubahan Iklim dengan tema “Perubahan lklim di lndonesia: Mitigasi dan Strategi Adaptasi dari Tinjauan Multidisiplin, di

Oct, 30 2013

Jakarta, 19 Agustus 2013. Salah satu tantangan berat yang dihadapi negara-negara kaya sumber daya mineral adalah maraknya pertambangan ilegal. Download Best WordPress Themes Free DownloadDownload

0 Comment

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published, Required fields are marked

Close
Support Online
 
Chat
 
Support Online
+