Miris, PLN pilih impor listrik dari Malaysia

Jun, 17 2013

Penulis :

logo-plnJAKARTA. PT PLN siap merealisasikan rencana impor listrik dari Serawak, Malaysia. Dalam waktu dekat, perusahaan pelat merah tersebut akan memulai konstruksi jaringan transmisi yang akan tersambung dengan wilayah perbatasan Indonesia-Malaysia sepanjang 86 kilometer.

Nur Pamudji, Direktur Utama PT PLN mengatakan, pihaknya telah melakukan penandatangan kerjasama pembangunan interkoneksi jaringan listrik Kalimantan Barat-Serawak bersama Serawak Energy Berhad (SEB). Jaringan transmisi tersebut akan menggunakan daya 275 kilovolt (kV) dari Bengkayang, Kalimantan Barat hingga Mambong, Serawak sepanjang 122 km.

Rinciannya, jaringan transmisi sepanjang 86 km berada di Kalimantan Barat, sedangkan sisanya berada di wilayah Malaysia. PLN sendiri akan membiayai jaringan yang berada di wilayah Indonesia dengan investasi mencapai US$ 110 juta. ”Kami akan memulai konstruksinya mulai Juni ini,” kata Nur Pamudji, akhir pekan lalu.

Rencananya, pembangunan jaringan transmisi akan rampung pada pertengahan 2015. Selanjutnya, Indonesia akan mengimpor setrum sebanyak 50 megawatt (MW) dan akan ditingkatkan menjadi 230 MW selama lima tahun ke depan.

Adapun sumber setrum dari Serawak umumnya dihasilkan dari pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Wilayah Sabah di Serawak memiliki bendungan yang cukup besar sehingga bisa menghasilkan listrik yang sangat besar. Nur bilang, harga jual beli listrik yang telah disepakati yaitu US$ 9 per kilowatt hour (kwh) tanpa ada eskalasi.

Dia mengklaim, impor listrik akan sangat menguntungkan Indonesia. Saat ini, pasokan listrik di Kalimantan Barat baru mencapai 150 MW dengan tingkat rasio elektrifikasi 57,54%. Padahal, potensi pertumbuhan ekonomi di sana berkembang pesat dengan adanya industri kelapa sawit, maupun rencana pembangunan smelter. “Indonesia akan untung karena pasokan listrik di Serawak cukup tinggi hingga mencapai 6.000 MW,” kata Nur.

Fabby Tumiwa, Pengamat ketenagalistrikan nasional mengatakan, kegiatan impor setrum yang akan dilakukan PLN memang akan lebih menguntung bagi Indonesia dibandingkan jika perusahaan pelat merah tersebut membangun pembangkit listrik sendiri. “Apalagi kalau sedang beban puncak, bahan bakar dari diesel pasti akan sangat mahal, lebih baik beli dari Malaysia,” ujar dia.

Ia menambahkan, besaran investasi senilai US$ 110 juta yang digentorkan PLN untuk jaringan transmisi akan lebih efesien dibandingkan dengan membangun pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). Menurutnya, duit sebesar itu hanya dapat digunakan untuk membangun PLTU berkapasitas 100 MW dan belum termasuk jaringan transmisinya.

Artikel Terkait
Aug, 15 2016

TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa, mengatakan pasca-pencopotan Arcandra Tahar sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Presiden

Jun, 19 2017

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) rencananya akan akan menambah lebih dari setengah anggaran tahun 2018 untuk pembangunan infrastruktur yang akan mendorong kesejahteraan masyarakat.

Jan, 3 2011

Proyek Tertunda, Subsidi Membengkak Senin, 3 Januari 2011 | 03:37 WIB Jakarta, Kompas – Realisasi subsidi listrik tahun 2010 membengkak Rp 7,7 triliun. Peningkatan subsidi

Apr, 3 2018

JAKARTA, KOMPAS–Pengembangan kendaraan listrik kian mendesak di tengah situasi harga minyak yang terus menanjak. Sampai sekarang, rencana penerbitan peraturan presiden mengenai pemanfaatan tenaga listrik untuk

0 Comment

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published, Required fields are marked

Close
Support Online
 
Chat
 
Support Online
+