Moratorium Mal Kurangi Konsumsi Listrik Hingga 15%

Jul, 21 2011

Penulis :

JAKARTA – Rencana Pemerintah Daerah DKI Jakarta untuk melakukan moratorium pembangunan mal, disebut dapat mengurangi konsumsi listrik mencapai 10-15 persen.

“Moratorium pembangunan mal yang diwacanakan Fauzi Bowo, saya pikir terjadi karena pertimbangan jumlah pusat belanja di Jabodetabek yang sudah terlalu banyak. Sehingga kalau ini jadi dilakukan bisa mengurangi konsumsi listrik sekira 10-15 persen,” ungkap Pengamat Kelistrikan dari Institute for Essensial Service Reform Fabby Tumiwa ketika dihubungi okezone, Jumat (15/7/2011).

Dia melanjutkan, meskipun konsumsi listrik mal sangat tinggi, tetapi tetap saja jumlah konsumsi listrik di sektor rumah tangga permintaannya lebih besar.

“Kalau dilihat, 10-15 persen itu mungkin lumayan banyak, tapi ini belum sebanding sama konsumsi listrik di sektor rumah tangga. Yang perlu juga dilakukan adalah bagaimana melakukan efisiensi penggunaan listrik di mal,” lanjutnya.

Efisiensi ini, menurutnya dapat dilakukan dengan melakukan efisiensi penggunaan sistem pendingin dan penggunaan lampu yang hemat energi.

“Kalau pengunjung mal lagi sedikit, kan sistem pendinginnya bisa otomatis berkurang sehingga hemat energi. Lampunya juga bisa didesain yang hemat energi,” kata dia.

Selain itu, dia juga berpendapat bahwa penggantian bahan bakar listrik ke energi terbarukan seperti tenaga panel surya seperti yang direkomendasikan ESDM, bukanlah suatu hal yang sulit dilakukan.

“Bisa saja dilakukan kalau mal-nya mau, investasinya mungkin besar, tapi ke depannya kalau pakai energi alternatif pasti lebih hemat,” tandasnya.

Sebagai informasi, Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo menyatakan akan ada moratorium pembangunan mal baru setidaknya sampai akhir tahun depan. Hal ini dilakukan karena jumlah mal di DKI Jakarta khususnya sudah terlalu banyak dan masih banyak yang kosong.

Sementara itu, ESDM juga sudah mengimbau pengelola mal untuk mulai beralih ke energi selain listrik pada industri mal. Energi alternatif yang bisa dijadikan pengganti adalah energi panas surya seperti di China. Tagihan listrik untuk satu mal sendiri sebulan bisa mencapai Rp4 miliar-Rp5 miliar.
(ade)

sumber: okezone.

Artikel Terkait
Jun, 19 2013

Jakarta – Penjualan bisnis hilir migas PT Pertamina (Persero) elpiji subsidi 3 kg kepada nelayan sebagai sumber Bahan Bakar Gas (BBG) tidak terbentur dengan aturan

Apr, 30 2012

KINERJA dan pelayanan PTPLN (Persero), seperti sering terjadi pemadaman tidak terencana dan tidak ada pemberitahuan ke konsumen, harus segera dibenahi. Salah satunya dengan membangun kembali

Jun, 13 2012

Jakarta – Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) meminta pemerintah mengkaji ulang rencana kenaikan tarif dasar listrik (TDL) 10 persen pada 2013, karena industri masih terpukul dengan kenaikan

May, 21 2018

Jakarta, KOMPAS — Pengembangan kendaraan listrik di dalam negeri butuh dukungan penuh kebijakan Presiden. Sampai saat ini, Peraturan Presiden yang disiapkan terkait pengembangan kendaraan listrik

0 Comment

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published, Required fields are marked

Close
Support Online
 
Chat
 
Support Online
+