Target Lifting Minyak Sulit Dicapai

Aug, 22 2011

Penulis :

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah telah menetapkan target produksi minyak mentah siap jual (lifting) sebesar 950.000 barrel per hari (bph) pada RAPBN tahun 2012. Namun, target tersebut tampaknya tidak akan tercapai seiring dengan masalah-masalah fundamental yang belum terselesaikan.

“Walaunpun target 950.000 bph. Itu tidak gampang tercapai. Masalah-masalah fundamental belum selesai,” ujar Executive Director Institute for Essential Services Reform (IESR), Fabby Tumiwa kepada Kompas.com, Senin ( 22/8/2011 ).

Masalah tersebut, aa menyebutkan, sumur-sumur baru seperti di Blok Cepu tidak bisa menghasilkan dengan cepat. “Sumur-sumur yang ada sekarang (juga) terjadi penurunan produksi,” tambah dia. Di mana, lanjut dia, sumur-sumur yang mature tingkat depresinya sudah tinggi.

Selain itu, menurutnya, insentif untuk penggunaan teknologi tinggi dalam produksi minyak dan gas pun masih kurang oleh para investor. Kurangnya investasi di sektor ini, ia menilai karena belum selesainya revisi UU Minyak dan Gas, dan kondisi BP Migas.

Ia mengatakan, UU Migas baru yang sedang dibahas di DPR RI, harus segera diselesaikan. Ini penting karena memberikan kepastian investasi kepada para investor. “Ini (UU Migas) kan seharusnya sudah selesai dari tahun 2005 ,” jelasnya yang memprediksi UU tersebut baru akan selesai pada tahun depan.

Selain UU Migas, ia menilai BP Migas pun kini terlihat tidak bekerja secara profesional. “Investor melihat BP Migas sebagai institusi yang dipolitisasi. Governance-nya buruk,” sebutnya.

Baik, UU Migas dan kondisi BP Migas, lanjut dia merupakan hal yang menjadi poin penting untuk menarik para investor ke sektor migas. Karena kedua hal ini, maka ia pun pesimis target lifting bisa tercapai. “Target 950.000 bph itu hanya target-target saja. Realitasnya saya perkirakan paling hanya di kisaran 900.000 bph. Bahkan bisa di bawahnya,” ujar dia.

BP Migas sendiri memprediksi lifting minyak hanya akan mencapai sekitar 930.000 bph pada akhir tahun ini, dengan alasan faktor cuaca dan banyaknya sumur migas yang belum berproduksi karena masalah pembebasan lahan. Perkiraan realisasi tersebut berada di bawah target APBN-Perubahan 2011 sebesar 945.000 bph.

sumber: kompas.com.

Artikel Terkait
Nov, 2 2012

JAKARTA (IFT) – Pemerintah tengah mengkaji perubahan skema pendistribusian subsidi listrik berdasarkan kuota pemakaian listrik agar lebih tepat sasaran. Jarman, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan

Sep, 13 2015

JAKARTA – Masyarakat disebut bakal kecewa jika pemerintah tidak merealisasikan rencana pembangunan pembangkit listrik berkapasitas 35 ribu megawatt (mw). Pasalnya, pemadaman listrik saat ini masih

Sep, 23 2011

Jakarta (23/09)-Dalam rangka memperingati hari aksi global (Global Day of Action) yang dirayakan di seluruh dunia pada 24 September 2011, lima organisasi yakni WWF-Indonesia, Greenpeace,

Jan, 30 2018

Download WordPress Themes FreeDownload Premium WordPress Themes FreeDownload Premium WordPress Themes FreeDownload WordPress Themesudemy free downloaddownload lenevo firmwareDownload Best WordPress Themes Free Download

0 Comment

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published, Required fields are marked

Close
Support Online
 
Chat
 
Support Online
+