Skip to content

Program Pemerintah Daerah Jadi Kunci Keberhasilan Transisi Energi Terbarukan

siaran pers IESR thumbnail

Author :

Jakarta, 8 Desember 2020 – Tiap daerah di Indonesia menyimpan banyak potensi energi terbarukan yang belum dimanfaatkan secara optimal. Oleh karena itu, kepemimpinan pemerintah daerah dengan program percepatan energi terbarukan menjadi kunci transisi energi terbarukan.

Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan NTT memiliki potensi energi terbarukan dari sinar matahari sebanyak 60.000 MW. Namun, hanya 100 MW yang sudah dimanfaatkan oleh masyarakat.

“Dalam transisi ini kami menemukan tantangan dari teman-teman pemerintah daerah, ini bertabrakan dengan zona nyaman menggunakan bahan bakar fosil, tapi kita tidak ada pilihan selain transisi energi sebab minat dunia sekarang mengarah ke sana,” kata Vik     tor, Selasa (8/12/2020) dalam diskusi panel Indonesia Energy Transition Dialogue (IETD) bertajuk High Level Roundtable Dialogue: Local Governments Lead the Way in Energy Transition

Viktor mengatakan perusahaan tujuan ekspor rumput laut NTT mulai menolak produk yang tidak diproduksi menggunakan energi terbarukan. Berdasar fenomena itu, menurut Viktor, transisi energi terbarukan merupakan hal yang tak terhindarkan. Oleh karena itu, saat ini pemerintah daerah masih berupaya menambah serapan energi terbarukan dari tenaga sinar matahari di Pulau Sumba.

Akan tetapi, menurut Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko, pemerintah daerah juga harus memberdayakan masyarakat untuk memanfaatkan potensi energi terbarukan. “Kalau hanya menghitung serapan energi terbarukan dari pembangkit listrik yang berhasil dibangun pemerintah, target serapan tidak akan pernah tercapai,” kata Sujarwanto.

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mengembangkan program Desa Mandiri Energi di mana masyarakat di dalamnya menggunakan tenaga matahari, tenaga air, tenaga angin, dan biogas dari limbah ternak sebagai pembangkit listrik. Saat ini hampir 80 Desa Mandiri Energi yang dibentuk oleh pemerintah daerah.

Komitmen antara pemerintah daerah dan masyarakat telah diterapkan di Provinsi Chungnam, Korea Selatan. Gubernur Chungnam, Yang Seung Joo melakukan komitmen dengan 300 organisasi masyarakat untuk mengeliminasi emisi karbon sebesar 90 juta ton karbon dioksida sejak masa kampanyenya pada 2018. “Komitmen dari semua stakeholder bisa mempercepat transisi energi. Kuncinya adalah bagaimana pemimpin daerah dapat memimpin energi transisi,” kata Yang Seung Joo dalam sambutannya di awal diskusi hari kedua IETD 2020 ini.

Share on :

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Article

IESR-Secondary-logo

Dengan mengirimkan formulir ini, Anda telah setuju untuk menerima komunikasi elektronik tentang berita, acara, dan informasi terkini dari IESR. Anda dapat mencabut persetujuan dan berhenti berlangganan buletin ini kapan saja dengan mengklik tautan berhenti berlangganan yang disertakan di email dari kami. 

Newsletter