Skip to content

Pasca 11 tahun Fukushima: Dinamika pengembangan tenaga nuklir

Siaran Tunda

 


Energi nuklir telah menjadi isu yang diperdebatkan dalam lanskap transisi energi Indonesia. Meskipun energi nuklir dapat berkontribusi pada upaya dekarbonisasi, ada juga risiko terkait yang ditimbulkannya. Kerusakan nuklir patut diperhatikan, mulai dari Three Mile Island (1979), Chernobyl (1986), dan Fukushima (2011). Sekarang, setelah 11 tahun Fukushima, perdebatan pembangkit listrik tenaga nuklir telah dihidupkan kembali dan dipertimbangkan dalam rancangan Energi Baru dan Terbarukan yang akan datang, serta rencana energi Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral.

Ke depan dengan energi nuklir, Indonesia harus memahami risiko dan memasukkan risiko dalam perumusan dan perhitungan rencana energi nasional. Pemangku kepentingan terkait harus memiliki pemahaman yang lengkap tentang implikasi kecelakaan nuklir. Belajar langsung dari 11 tahun implikasi Fukushima dapat menjelaskan diskusi tersebut. Untuk memastikan aspek keamanan tenaga nuklir ini, selain badan pengatur dan prosedur keamanan yang ketat, masalah ekonomi atau biaya yang diperlukan juga perlu dikaji ulang.

Diskusi nuklir baru-baru ini di negara itu juga berkisar pada teknologi reaktor modular kecil (SMR) yang diklaim lebih tahan terhadap penundaan konstruksi dan peningkatan biaya yang telah ditunjukkan oleh proyek tenaga nuklir skala besar global di masa lalu. Ada sebanyak 70 desain SMR yang sedang dikembangkan di seluruh dunia dengan satu pabrik yang saat ini beroperasi di Rusia pada tahun 2020. Namun, bagaimana tarif teknologi ini di Indonesia masih menjadi pertanyaan yang harus dijawab. Oleh karena itu, informasi tentang perkembangan teknologi dan implikasinya terhadap berbagai aspek yang perlu diperhatikan dalam kesiapan tenaga nuklir juga menjadi topik yang perlu dipahami dengan baik oleh para pemangku kepentingan di Indonesia.

Dengan latar belakang tersebut, Institute for Essential Services Reform bekerja sama dengan Masyarakat Rekso Bumi (MAREM) ingin memperingati kecelakaan Fukushima dengan webinar diskusi berbasis fakta seputar teknologi nuklir, mengundang pakar terkait dari masing-masing teknologi untuk membawa up-to-date informasi hingga diskusi tentang risiko nuklir (pengalaman dari Fukushima) dan kemajuan teknologi (terutama yang terkait dengan SMR). IESR bertujuan agar webinar tersebut dapat menjadi masukan dalam pembahasan kebijakan energi nuklir di Indonesia.


Materi Presentasi

Prof. Tatsujiro Suzuki, PhD, University of Nagasaki

“Japan Long-term Energy Policy after Fukushima’s Accident”

Prof.-Suzuki_Fukushima__Suzuki_20220311-1

Unduh

 

Prof. M.V. Ramana, PhD, University of British Columbia

“Does SMRs technology have prospect to meet decarbonization challenges?”

Prof.-Ramana_SMRs-IESR-March2022

Unduh

 

Dr. Herman Darnel Ibrahim, Member of National Energy Council

“Can Indonesia meet NZE by 2060 without Nucler Power?”

Prof.-Herman_2022-Webinar-PLTN-IESR-11-Tahun-Fukushima

Unduh

Date

Mar 11 2022
Expired!

Time

09:00 - 11:30

More Info

Join Now
Category
Join Now

Speakers

QR Code
IESR-Secondary-logo

Dengan mengirimkan formulir ini, Anda telah setuju untuk menerima komunikasi elektronik tentang berita, acara, dan informasi terkini dari IESR. Anda dapat mencabut persetujuan dan berhenti berlangganan buletin ini kapan saja dengan mengklik tautan berhenti berlangganan yang disertakan di email dari kami. 

Newsletter