Lokakarya dan Diskusi Kelompok Terumpun Penentuan Arah Dekarbonisasi Industri Dalam Rangka Kajian Peta Jalan Dekarbonisasi Industri di Indonesia

Latar Belakang

Sektor industri pengolahan merupakan aktor kunci dalam pertumbuhan perekonomian Indonesia. Tercatat, pada tahun 2022, sektor industri pengolahan berkontribusi sebesar 16.5% dari keseluruhan Produk Domestik Bruto Indonesia. Sektor industri pengolahan juga merupakan golongan industri padat karya yang mampu menyerap banyak tenaga kerja dan tergolong sektor yang resilient/tangguh. Hal ini dapat dilihat dari jumlah pekerja pada tahun 2022 yang mencapai lebih dari 19 juta orang, atau sekitar 14% dari jumlah pekerja nasional serta pertumbuhan sektor yang cukup stabil pada tiga tahun terakhir meskipun dilanda pandemi global COVID19 dan kondisi geo-politik internasional yang cukup dinamis. Seiring dengan harapan membaiknya kondisi global dan perekonomian nasional, Kementerian Perindustrian menargetkan pertumbuhan industri pengolahan nonmigas tahun 2024 sebesar 5.80 persen, atau naik sebesar hampir 1% dibanding tahun sebelumnya.

Pertumbuhan sektor industri berdampak besar terhadap jumlah emisi yang dihasilkan. Berdasarkan laporan Indonesia Energy Transition Outlook 2024, emisi sektoral industri pada tahun 2022 diestimasikan naik sebesar 30% dari tahun sebelumnya dikarenakan peningkatan jumlah konsumsi energi sebesar 5% menjadi 71%. Peningkatan yang cukup signifikan ini dipicu oleh penggunaan sumber energi berbahan bakar fosil yang masih menjadi pilihan utama sektor industri dikarenakan harganya yang relatif lebih terjangkau. Penyumbang emisi utama lainnya adalah dari proses industri dan penggunaan produk sebesar 12% dan limbah sebesar 17%. Apabila diproyeksikan ke depan dengan kebutuhan pembangunan negara menuju Indonesia Emas 2045, diestimasikan jumlah emisi sektor industri akan tumbuh hampir dua kali lipat pada tahun tersebut. Sebagai konsekuensinya, akan sulit bagi Indonesia untuk turut menjaga kenaikan suhu bumi maksimal di 1.5-2oC lebih tinggi dari era pra-industri. Menanggapi hal tersebut, Indonesia memperbarui komitmen iklimnya menjadi lebih ambisius melalui dokumen Enhanced Nationally Determined Contribution (E-NDC). Target penurunan dengan usaha sendiri ditingkatkan dari 29% menjadi 31.89% dan target penurunan dengan bantuan internasional ditingkatkan dari 41% menjadi 43.20%. Selain itu, melalui dokumen tersebut, Indonesia juga berkomitmen untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih cepat.

Dalam mendukung program prioritas nasional tersebut, saat ini Kementerian Perindustrian bekerja sama dengan Institute for Essential Services Reform (IESR) dan WRI Indonesia melakukan kajian untuk membangun peta jalan dekarbonisasi 9 industri prioritas yang lebih adaptif, berkelanjutan, dan berkeadilan. Kesembilan industri tersebut diantaranya adalah industri semen, besi dan baja, pulp dan kertas, kimia (ammonia dan non-ammonia), tekstil, makanan dan minuman, alat angkut/otomotif, serta keramik dan kaca yang mana secara akumulatif mengkonsumsi energi sebesar 39.1% dari total konsumsi energi nasional.

Agar implementasi peta jalan dekarbonisasi yang sedang disusun ini berjalan baik, pemetaan pendapat dan masukan dari pihak pemangku kepentingan utama seperti pelaku industri, asosiasi industri dan bisnis, pemerintah, dan institusi finansial perlu dilakukan. Dengan begitu, peta jalan dekarbonisasi 9 industri prioritas akan dapat berkesesuaian dengan kemampuan dan potensi pengembangan pelaku industri, serta berkesesuaian dengan target perkembangan ekonomi dan juga pengurangan emisi nasional. Terlebih lagi untuk industri dengan konsumsi energi spesifik yang relatif sedang, seperti industri tekstil, alat angkut/otomotif, makanan dan minuman, serta keramik dan kaca, dibutuhkan pemetaan awal yang komprehensif agar penetapan target ini lebih tepat sasaran.

 

Tujuan Acara

Kegiatan yang menyasar empat industri dengan konsumsi energi spesifik sedang ini memiliki lima tujuan utama, yaitu sebagai berikut:

  1. Menghimpun pengetahuan mengenai arah pengembangan sektor industri dalam mendukung target Indonesia Emas 2045,
  2. Menghimpun pengetahuan mengenai proses produksi utama serta upaya pengelolaan energi, air dan lingkungan di level sub-sektoral hingga entitas,
  3. Menghimpun peluang pembiayaan yang tersedia bagi industri dalam melaksanakan upaya berkelanjutan,
  4. Menyajikan analisis terkini dan temuan awal dari pengembangan peta jalan dekarbonisasi dan menghimpun umpan balik, dan
  5. Mengidentifikasi tantangan, peluang, dan dukungan dari para pemangku kepentingan terhadap dekarbonisasi industri.
  • 00

    days

  • 00

    hours

  • 00

    minutes

  • 00

    seconds

Hourly Schedule

Day 1

Book Event

Lokakarya dan Diskusi Kelompok Terumpun Penentuan Arah Dekarbonisasi Industri
Available Tickets: Unlimited
The "Lokakarya dan Diskusi Kelompok Terumpun Penentuan Arah Dekarbonisasi Industri" ticket is sold out. You can try another ticket or another date.

Date

Jul 30 2024

Time

09:00 - 16:00
REGISTER

Speakers

QR Code

Leave a comment